Teknik Radiografi BNO-IVP


PENGERTIAN PEMERIKSAAN BNO IVP
     Pemeriksaan radiografi dari traktus urinarius (Renal, Ureter, Vesica Urinaria, dan Uretra) dengan penyuntikan kontras media positif secara intra vena.  Tujuan pemeriksaan untuk menggambarkan anatomi dari pelvis renalis dan sistem calyses serta seluruh tractus urinarius dengan penyuntikan kontras media positif secara intra vena. Pemeriksaan ini dapat diketahui kemampuan ginjal mengkonsentrasikan bahan kontras tersebut .

Anatomi Fisiologi  

        Traktus Urinarius terdiri dari sepasang Ginjal, sepasang Ureter, Vesica Urinaria, Uretra.
  • Ginjal
                        Sisi lateralnya berbentuk cembung, sisi medial cekung, sedikir pada permukaan anterior, sedikit cembung pada permukaan porterior. Ukuran ginjal 4,5 inci x 3 inci x 1,5 inci. Ginjal kiri sedikit lebih panjang dari pada ginjal kanan.
                        Letak ginjal yang normal setinggi columna vertebralis thoracalis XII s.d columna vertebralis lumbalis III dibelakang peritonium bersinggungan dengan dinding abdomen posterior. Ginjal kanan lebih rendah dari pada ginjal kiri.
                        Pada bagian yang cekung memiliki hilus tempat transmisi dari pembuluh-pembuluh darah, limfe, syaraf dan ureter. Hilus berlanjut membentuk cavitas pusat yang disebut sinus renalis. Lapisan luar dinjal disebut substansi cortical dan lapisan dalam disebut substansi medular, permukaan luar ginjal ditutupi oleh lapisan tipis jaringan fibrosus. Substansi medular terdiri dari sekumpulan tubuli membentuk 8 s.d 15 segmen conus yang disebut pyramid yang masing-masing puncaknya membentuk sistem calyses.
  • Ureter
Panjang ureter 10-12 inci, terletak pada posterior dari peritoneum dan didepan dari musculus psoas dan processus transversum columna vertebralis lumbalis. Bagian distal berhubungan dengan vesica urinariapada tepi lateral bagian superior.
  • Vesica Urinaria
Penampungan urine, letaknya postero-superior terhadap sympisis pubis. Bentuk dan ukurannya bervariasi sesuai banyaknya urine yang ditampung. Kapasitasnya sekitar 700-1000 ml.
  • Uretra
Merupakan traktus urinarius paling distal, tempat ekskresi urine. Panjangnya kira-kira 1,5 inci pada wanita dan 7-8 inci pada pria.
Patologi atau Klinis Pemeriksaan
1. Hydroneprosis
    Hydroneprosis adalah distensi dan dilatasi dari renal pelvic, biasanya disebabkan oleh terhalangnya aliran urin dari ginjal (Obstruksi), Hydroneprosis biasa disebut pembesaran ginjal.

2. Pyelonepritis
    Pyelonepritis adalah inflamasi pada pelvis ginjal dan parenkim ginjal yang disebabkan karena adanya infeksi oleh bakteri infeksi bakteri pada jaringan ginjal yang dimulai dari saluran kemih bagian bawah terus naik ke ginjal. 
3. Renal Hypertension
    Renal Hypertension adalah Sindrom yang terdiri dari tekanan darah tinggi yang disebabkan oleh penyempitan arteri menyuplai ginjal (stenosis arteri ginjal)
 4. Polyuria
     Polyuria adalah fisiologis normal dalam beberapa keadaan, seperti diuresis dingin, diuresis ketinggian, dan setelah minum cairan dalam jumlah besar.

5. Neprolithiasis
    Neprolithiasis adalah suatu keadaan terdapat satu atau lebih batu di dalam Pelvis atau Calyces dari ginjal.

6. Urolithiasis
    Urolithiasis adalah suatu keadaan terdapat satu atau lebih batu didalam saluran ureter.

7. Haematuria
    Haematuria adalah suatu keadaan dimana terdapat sel-sel darah merah didalam urine.

Persiapan alat dan bahan
1. Peralatan Steril
  • Wings Needle No. 21 G (1 buah)
  • Spuit 20 cc ( 2 buah )
  • Kapas alcohol atau wipes
  • Tourniquet
2. Peralatan Un-Steril
  •  Plester
  • Marker R atau L
  • Media Kontras ( Iopamario atau Omnipaque )
  • Obat - obatan emergency   
  • Baca Selengkapnya ( Klik READ MORE )  







Persiapan Pasien
  1. Sehari sebelum pemeriksaan, pasien harus banyak makan makanan yang tidak beserat, misalnya bubur kecap . 
  2. Makan terakhir jam 19.00
  3. Minum obat pencahar jam 20.00, misalnya garam inggris sebanyak 30 gram atau dulcolax tablet sebanyak 6 tablet dan pagi-pagi diberi dulcolax supposituria (per anal)
  4.  Boleh minum air putih sampai jam 23.00
  5. Puasa sampai dilakukan pemeriksaan radiografi
  6. Tidak boleh banyak bicara dan merokok.


Prosedur Pemeriksaan
                                                                                       
Bila pasien telah menjalani persiapan dan telah diketahui kandungan ureum dan kreatinin dalam darah, dilakukan foto pendahuluan abdomen dengan posisi AP, menggunakan film 30 x 40 cm.

Tujuan foto pendahuluan :
-  Mengecek persiapan pasien
-  Menilai abdomen secara umum, mengetahui letak ginjal
-  Menentukan faktor eksposi selanjutnya.

Cek foto pendahuluan, bila persiapan bagus bahan kontras disuntikkan secara intra vena, biasanya pada vena cubiti, pasien dalam keadaan supine.

      Foto BNO Polos




  









  
Prosedur Pemeriksaan

Bila pasien sudah menjalani puasa sebagai langkah persiapannya, pasien harus menjalani pemeriksaan kadar ureum creatinin dalam tubuhnya. Setelah itu dibuat foto pendahuluan dengan ukuran film 30 x 40 cm  mencakup seluruh abdomen dengan posisi AP. Foto pendahuluan ini untuk mengecek persiapan pasien dan untuk evaluasi keseluruhan abdomen, mengetahui keadaan ginjal pasien dan menentukan faktor eksposi selanjutnya.
            Bahan Kontras disuntikan secara intra vena, biasanya pada vena cubiti. Pasien dalam posisi Supine.


Volume Bahan kontras sebagai berikut :
·        Media kontras yang digunakan adalah yang berbahan iodium, dimana jumlahnya disesuaikan dengan berat badan pasien, yakni 1-2 cc/kg berat badan.
·        Untuk anak –anak kira –kira 2 ml per kg berat badan
·        Bila ada dugaan kegagalan ginjal ,dosis 4 ml per kg berat badan.


Pengambilan Gambar Radiografi  
  1. Foto menit ke - 5 setelah dimasukan bahan kontras.
Dilakukan foto pada 5 menit pertama dengan area jangkauan pada pertengahan proc. xiphoideus dan umbilikus. Foto ini untuk melihat perjalanan kontras mengisi sistem calyces pada ginjal. Memakai ukuran kaset 24 x 30 cm dengan posisi AP sama seperti foto Abdomen dan CR nya vertikal Kompresi Ureter dilakukan dengan tujuan untuk menahan kontras media tetap berada pada sistem pelvi calyces dan bagian ureter proximal. Kompresi ureter diketatkan setelah dilakukan pengambilan foto menit ke-5.

2. Foto menit ke - 10 bila pada foto menit ke-5 kurang baik
Bila pengambilan gambar pada pelvicalyces di menit ke lima kurang baik ,foto diambil kembali pada menit ke 10 dengan zonografi untuk memperjelas bayangan. Menggunakan kaset 24 x 30 cm mencakup gambaran pelviocalyseal, ureter dan bladder mulai terisi media kontras dengan posisi AP sama seperti foto abdomen, pertengahan (CP) di antara prc xiphoideus dengan umbilikus dan CR vertikal.

3.   Foto menit ke – 30  
Setelah menit ke 30 kompresi dibuka dan di ambil gambar dengan menggunakkan kaset ukuran 30 x 40 cm. Di beberapa Rumah Sakit setelah menit ke 30 diharuskan meminum air yang banyak. Foto ini digunakan untuk mengevaluasi kemampuan ginjal mensekresikan bahan kontras, tapi di beberapa Rumah Sakit tidak. dengan posisi AP sama seperti foto abdomen dan CR nya vertikal 

4. Foto menit ke – 60 

Setelah masuk ke menit 60 dibuat foto BNO lagi dengan kaset 30 x 40 cm. Setelah hasil rontgen dikonsultasikan pada radiolog dan dinyatakan normal maka pasien diharuskkan mixi kemudian di foto kembali. Jika radiolog menyatakan ada gangguan biasanya dilakukan foto 2 jam. dengan posisi AP sama seperti foto abdomen dan CR nya vertikal.

5. Foto Post Void
Yang terakhir lakukan foto post void dengan posisi AP supine atau erect untuk melihat kelainan kecil yang mungkin terjadi di daerah bladder. Dengan posisi erect dapat menunjukan adanya ren mobile (pergerakan ginjal yang tidak normal) pada kasus pos hematuri. dengan posisi AP sama seperti foto abdomen dan CR nya vertikal.


Contoh gambaran Radiografi pemeriksaan BNO IVP

Foto menit ke - 5












Foto Menit ke - 10












Foto menit ke - 30














Foto menit ke - 60














Foto Post Void














Saran :


v           Untuk kompresi sebaiknya jangan menggunakan bola tenis,agar pasien merasa nyaman dan tidak masuk gambaran.
v           Menggunakan kontras yang non ionik dan menyiapkan premedikasi.
v           Sebelum memasukan bahan kontras, melakukan skin test.
v           Bila persiapan kurang baik, pasien di sarankan agar buang air besar.


CATATAN : SETIAP RUMAH SAKIT MEMPUNYAI CIRI KHAS MASING-MASING UNTUK MELAKUKAN PEMERIKSAAN BNO IVP , KHUSUS NYA DALAM HAL TEKNIK PENGAMBILAN FOTO, MENIT YANG DI GUNAKAN PUN BERBEDA-BEDA


Reaksi: 

3 Response to "Teknik Radiografi BNO-IVP"

  1. Anonim Says:
    4 Januari 2011 00.05

    salam radiografer.
    bang admin, saya ada keluhan tentang hasil poto BNO-IVP dirumah sakit tempat saya bekerja.
    saya menggunakan pesawat 500 mA.
    kalo saya ada pemeriksaan BNO-IVP, hasil poto yang saya peroleh tidak memuaskan bagi saya.
    batas antara contras media dengan organ sekitar yang dilalui oleh kontras media tampak tidak tegas.

    bagaimana solusinya bang admin?

    terimakasih sebelumnya.

  2. cafe-radiologi says:
    21 Januari 2011 00.28

    Untuk Anonim

    pesawat yang anda gunakan sudah sangat melebihi standar mA yang di gunakan..

    saia boleh bertanya sesuatu ?

    biasanya untuk foto abdomen / BNO, anda kasih kv dan mAs brp ? (biasanya untuk pasien dengan tebal tubuh yang standar itu menggunakan kv 73 dan mAs 20-25)

    apakah grid pada pesawat anda masih berfungsi ? biasanya pada masalah ini grid pada pesawat sudah berkurang fungsi nya..

  3. ELLYK says:
    16 Februari 2013 07.39

    mau nanya mas klu referensi untuk bno ivp seperti diatas diambil dr mana

Poskan Komentar

back to top